Jumat, 24 Agustus 2012

Perahu Kertas - Novel Quotes

Lama gak posting di blog, jadi udah pada kusem. Double iuhh ╮(╯_╰")╭

Oke, ceritanya ini saya lagi ngefans-ngefansnya sama novel @PerahuKertas nya @deelestari . Sebenarnya sudah sejak lama, tepatnya sejak tamat baca novel ini, aku jadi ngefans berat sama dewi'dee'lestari. terheran-heran dapat dari mana seluruh inspirasi untuk menciptakan novel perahu kertas ini (´⌣`ʃƪ). Nangispun sudah jadi kegiatan yang NORMAL ketika baca novel ini.

Dan mungkin semua udah tau tentang film @PerahuKertas nya @Hanungbramantyo yang tentunya mengadaptasi dari novelnya dee diatas atau mungkin sudah ada yang liat ?? sumpah deh, yang udah liat bikin ngiri aja (˘̩̩̩.˘̩ƪ)

Untuk kali ini, Irma gak mau membahas tentang film perahu kertas, because why? karena Irma kali ini ingin bagi-bagi hadia~(˘.˘~) ~(˘.˘)~ (~˘.˘)~. Eh bukan, maksudnya mau bagi-bagi quotes dari novel perahu kertas. Mungkin bagi kalian-kalian wahai makhluk tak beruntung yang belum pernah atau belum sempat baca novelnya, ini Irma suguhkan kepada kalian Novel Perahu Kertas versi e-booknya dengan format (.pdf) kunjungi aja postingan Irma yang Dewi "Dee" Lestari - Perahu Kertas , lengkap dengan link download e-booknya. Kurang baik apa Irma sama kalian-kalian?? 

Langsung aja deh Irma share quotes-nya, atau kalian bisa cari quotes ini di TLnya @Irmalalaily ..

bertanya-tanya pada dirinya sendiri: apakah ia salah karena tidak merasakan kebahagiaan yang sama? - PerahuKertas 
Apakah ia puas atas kesuksesannya menyenangkan orang lain? - PerahuKertas
Dan apakah ia cukup berduka atas pengkhianatannya pada diri sendiri? - PerahuKertas 
tidak bisa menjelaskan bagaimana di lubuk hatinya ia masih ingin percaya. - PerahuKertas
Ia tidak bisa menjelaskan bagaimana batinnya dibuat damai dengan menyaksikan perahu-perahu kertas itu hanyut terbawa air - PerahuKertas
Bagi Jeroen, Keenan adalah idolanya nomor satu. Dan Keenan menyayangi Jeroen lebih dari apa pun. - PerahuKertas 
Seketika ada keakraban yang juga mencairkan jarak dan waktu di antara mereka - PerhuKertas
kadang-kadang berfungsi sebgai penata hidupnya dan kaki-kaki yang membantunya menjejak bumi saat terlalu lama berada di dunia khayal - PerahuKertas
Intinya adalah smua itu gak matching! Antara umurku, profilku, cita-citaku, pembuktian yang harus aku raih dan isi kepala ini - PerahuKertas 
Jadi ... kamu ingin menjadi sesuatu yang bukan diri kamu dulu, untuk akhirnya menjadi diri kamu yang asli, begitu? - PrahuKertas
Dan itulah kenyataan di planet bernama Realitas ini - PerahuKertas
Mencari sesuatu, mencari semacam petunjuk entah apa. Ia sendiri tak mengerti. - PerahuKertas
Mengamati dan mengingat itu semua. Untuk apa, ia pun tak mengerti. - PerahuKertas
Namun, semua itu melekat dalam memorinya, telah lama menghantuinya, tanpa bisa ia kendalikan. - PerahuKertas 
Bahwa ada keanehan yang terjadi antara mereka berdua, tapi entah apa. - PerahuKertas
Tapi sekarang aku bisa melihat diriku apa adanya, di mana kelemahanku, dan di mana kekuatanku. - PerahuKertas
jalan kita mungkin berputar, tapi satu saat, entah kapan, kita pasti punya kesempatan jadi diri kita sendiri. - PerahuKertas 
“Gerimis, melukis, menulis satu saat nanti, kita jadi diri kita sendiri,” gumamnya lambat, seperti mengeja. Seperti mengucap doa. - PerahuKertas
Tiga kata yang tak sepenuhnya ia pahami, tapi nyata ia alami saat ini. Bulan. Perjalanan. Mereka berdua. - PerahuKertas
hidupnya binar kedua mata itu, merasakan hangat kehadirannya, tawanya yang lepas tanpa beban - PerahuKertas 
Terasa ada sesuatu yang menariki kedua ujung bibirnya. Kugy merasa ingin terus tersenyum. - PerahuKertas
Dan segala keresahan dan kebingungannya selama ini juga ikut memuncak, meledak, hingga kesedihan itu tak tertanggungkan lagi. - PerahuKertas 
Ia harus berbuat sesuatu. Ia harus mencari kesibukan. Ia ingin melupakan pedih itu, apa pun caranya. - PerahuKertas
Sementara ini, Kugy ingin sekali melupakan benda itu. Perasaan itu. - PerahuKertas 
Kadang-kadang sahabat yang baik itu justru harus TAHU DIRI - PerahuKertas
Yang jelas alasan ‘nggak mau ganggu’ itu kok kedengarannya agak basi, ya. - PerahuKertas
Mana mungkin bisa jujur, batinnya. Justru alasan jujurnya yang bakal jadi juara basi - PerahuKertas 
Susah payah ia berlari, menghindar, dan menenggelamkan diri dalam dunia baru ini. Tiba-tiba saja, orang itu akan diundang lagi untuk bergabung - PerahuKertas
Ia hanya malas menghadapi adegan-adegan yang sekiranya bakal pedas di mata. - PerahuKertas
Selalu ada kesejukan yang mengaliri tubuhnya tiap kali melihat tatapan itu. - PerahuKertas
“Kamu nggak perlu ngerti lukisan untuk suka lukisan. Cukup pakai hati aja.” - PerahuKertas 
Mendengar kalimat Keenan, napas Kugy langsung menghela. “Setuju. Pakai hati saja,” ia pun menimpali pelan. - PerahuKertas
Ik ben erg trots op jou (Saya selalu bangga padamu) - PerahuKertas 
“nggak tahu, ya. Ada sesuatu tentang dia yang gua belum yakin.” - PerahuKertas
“Yang jelas, kalo lu ternyata nggak punya feeling sama dia, jangan juga lu ngegantungin, apalagi ngasih harapan...." - PerahuKertas 
Sesuatu yang belum pernah ia temui sebelumnya. Barangkali, itulah ketulusan yang dicarinya. - PerahuKertas
Barangkali waktu itu ia salah menangkap, atau ia salah berharap - PerahuKertas 
Barangkali waktu itu ia salah melihat, atau lagi-lagi salah berharap. - PerahuKertas
Barangkali waktu itu ia salah. Selama ini ia SALAH. - PerahuKertas 
Tiga kata yang selalu menjadi penyejuk bagi hatinya. Bulan, perjalanan, kita. - PerahuKertas
Bulan yang sama ada di angkasa malam ini. Namun, rasanya lain sekali. - PerahuKertas 
“kalo aku sayang dan yakin sama seseorang, aku nggak akan tanggung-tanggung." - PerahuKertas
"Mungkin kamu ekspresifnya hanya di depan kanvas. Tapi nggak di depan aku,” - PerahuKertas
Seolah-olah kata ‘‘cinta’’ dan ‘‘sayang’’ ada dalam daftar tabu Keenan. - PerahuKertas 
“Gue kok nggak yakin yang namanya ‘kapan-kapan’ itu bakal ada,” - PerahuKertas
“Gue capek jadi nomor kesekian dalam hidup lo." - PerahuKertas
“Dari pertama kita jadian, gue selalu berusaha ngejar dunia lo. Tapi lo bukan cuma lari, lo tuh terbang." - PerahuKertas 
"Dan lo suka lupa,gue masih di Bumi. Kaki gue masih di tanah. Gmana kita bsa terus jalan kalo tempat kita berpijak aja beda” - PerahuKertas
“Sederhana, kan, Gy? Lagi-lagi gue yang harus berkorban,” - PerahuKertas
Dan ia menangis untuk perpisahan yang BELUM TERJADI. Namun, AKAN TERJADI. - PerahuKertas 
“Please, deh, Non. Gua sama Ojos itu bedanya kayak langit dan sumur. Semua ini kayak bom waktu yang tinggal tunggu meledak.” - PerahuKertas
Untuk pertama kalinya Keenan dipaksa berhadapan dengan perasaannya. - PerahuKertas
Ia tak bisa mendefinisikan perasaannya. Benang kusut itu terasa tambah kusut. - PerahuKertas
Ternyata ia salah. Dirinya kini tak lebih dari figuran tak berarti. - PerahuKertas 
"You never wanted me. You never loved me. You never did!" - PerahuKertas
“Gue nggak butuh dihibur! Gue nggak butuh dikasihani!" - PerahuKertas
"Gue ogah terus ngemis-ngemis perhatian sama lo kayak orang nggak punya harga diri! Pergi, sana!" - PerahuKertas 
“Forget it, Keenan! There will be no tomorrow for you!” - PerahuKertas
“Kamu bisa beli lukisan-lukisan ini, Wanda, tapi kamu nggak akan pernah bisa membeli saya.” - PerahuKertas
Nasi bisa dibeli, tapi rasa percaya? Seluruh uang di dunia ini tidak cukup membelinya. - PerahuKertas
Rasa percaya dan uang ada di dimensi yang sama sekali lain. - PerahuKertas 
Tak punya rasa percaya ... tak ada kebanggaan ... hampa. - PerahuKertas
Bagaimana hampa bisa menyakitkan? Hampa harusnya berarti tidak ada apa-apa. - PerahuKertas
Tidak ada apa-apa harusnya berarti tidak ada masalah. Termasuk rasa sakit. - PerahuKertas 
"...harusnya kamu yakin sama diri kamu sendiri.” - PerahuKertas
"...Ini adalah soal kamu dan keyakinan kamu!” - PerahuKertas
“Ternyata selama ini aku ketinggian menilai kamu ...,” - PerahuKertas 
Tak hanya ia kehilangan cintanya, ia pun telah kehilangan Noni dan Ojos gara-gara cinta itu. Orang-orang yang ia cinta. - PerahuKertas
Udahan dulu deh sharing quotesnya, besok, eh bukan, maybe kapan-kapan lagi deh :)
Salam Radar Nepunus ƪ(´⌣`)ʃ






2 komentar: